fbpx
Hypogonadism

Hipogonadisme – Penyebab, Gejala & Pengobatan

Apakah semua pria mengalami gejala Hipogonadisme (Andropause atau Menopause Pria) atau apakah beberapa pria bahkan tidak menyadari bahwa mereka sedang mengalaminya?

Hipogonadisme pria adalah suatu kondisi di mana tubuh tidak menghasilkan cukup testosteron.

English: What is the Cauess, Symptoms & Treatment of Hypogonadism 

Hipogonadisme pria Vs. Andropause (Menopause Pria)

Secara teknis, istilah andropause (Menopause Pria) tidak ada dalam bidang medis. Ini karena tidak seperti penurunan besar kadar estrogen pada wanita yang mengalami menopause, tidak ada penurunan tingkat testosteron pada pria sehingga tidak ada “pause”. Lebih tepatnya, itu harus diistilahkan sebagai defisiensi androgen atau sindrom defisiensi testosteron atau hipogonadisme pria.

 

Mengapa Testosteron Penting?

Testosteron penting sepanjang kehidupan pria mana pun.

Ini menentukan perkembangan karakteristik seksual pria selama perkembangan janin. Tanpa testosteron pada saat yang tepat dari perkembangan janin, genitalia pria eksternal tidak akan membesar.

Selama masa pubertas, pria perlu mengembangkan karakteristik seksual sekunder seperti rambut wajah, rambut kemaluan, pembesaran penis dan testis hingga ukuran dewasa.

Dalam kasus di mana terdapat infeksi pada testis, atau trauma atau cedera pada testis atau testis yang tidak turun sebelum masa pubertas, maka pria tidak mengembangkan karakteristik seksual sekunder tersebut.

Ia diperlukan untuk produksi sperma oleh testis. Testosteron juga diperlukan untuk menjaga kesehatan tulang secara langsung dan tidak langsung karena beberapa testosteron dikonversi menjadi estrogen yang juga membantu menjaga kesehatan tulang.

Ini juga membantu dalam mempertahankan massa otot yang secara tidak langsung meningkatkan kadar lemak tubuh.

Testosteron juga dapat memengaruhi mood dan dorongan seksual pada pria dan juga dapat memengaruhi ereksi.

Ada juga semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa testosteron adalah faktor yang perlu dipertimbangkan untuk kesehatan jantung. Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa pria yang memiliki penyakit arteri koroner memiliki kadar testosteron yang lebih rendah.

Tingkat testosteron yang rendah juga dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker prostat tingkat tinggi.

 

Video aktif Hipogonadisme – Penyebab, Gejala & Pengobatan

Apa Gejala Utama Testosteron Rendah?

Gejala umum dari testosteron rendah adalah:

  1. Tingkat Energi Rendah
  2. Perubahan Suasana Hati atau Iritabilitas
  3. Konsentrasi yang buruk
  4. Mengurangi Kekuatan Otot
  5. Libido rendah
  6. Masalah Ereksi (kesulitan ereksi atau mempertahankan ereksi)

 

Questionaire tentang Kekurangan Testosteron

Anda juga dapat menggunakan kuesioner di bawah ini sebagai alat untuk menilai kemungkinan kekurangan testosteron

  1. Apakah Anda mengalami penurunan libido (dorongan seksual)?
  2. Apakah Anda kekurangan energi?
  3. Apakah Anda memiliki penurunan kekuatan dan / atau daya tahan?
  4. Apakah Anda kehilangan ketinggian?
  5. Pernahkah Anda memperhatikan ‘kenikmatan hidup’ yang menurun?
  6. Apakah Anda sedih dan / atau pemarah?
  7. Apakah ereksi Anda kurang kuat?
  8. Sudahkah Anda mencatat kemunduran kemampuan bermain olahraga baru-baru ini?
  9. Apakah Anda tertidur setelah makan malam?
  10. Apakah ada penurunan kinerja kerja Anda saat ini?

Jika Anda menjawab ya untuk Pertanyaan 1 atau 7 dan 3 pertanyaan lainnya, maka Anda mungkin ingin menemui dokter Anda untuk mendiskusikan kekurangan testosteron.

 

Apakah Testosteron Rendah Berbahaya Dengan Cara Apa Pun?

(Haruskah pria khawatir tentang penurunan kadar testosteron?)

Ada semakin banyak bukti yang menunjukkan hubungan antara kadar testosteron rendah dan risiko kardiovaskular dan juga kematian (kematian). Masih perlu dijelaskan lebih lanjut, apakah testosteron rendah menyebabkan peningkatan risiko kardiovaskular / kematian atau sebaliknya.

Seperti disebutkan sebelumnya, ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa ada risiko kanker prostat tingkat tinggi pada pria dengan kadar testosteron rendah. Selain itu, kadar testosteron yang rendah dikaitkan dengan diabetes, obesitas, dan kadar kolesterol tinggi. Ditemukan rata-rata pria sangat gemuk memiliki kadar testosteron 25% lebih rendah daripada pria tidak gemuk.

 

Apa Pilihan Perawatan untuk Testosteron Rendah?

Jika testosteron Anda rendah tetapi tanpa gejala, konsensus umum adalah untuk tidak diobati. Namun, ada cara non-farmasi untuk meningkatkan kadar testosteron Anda.

  1. Latihan ketahanan atau Resistance training

Latihan ketahanan – ada sejumlah kajian yang menunjukkan bahwa resistance training  bisa meningkatkan kadar testosteron walaupun hanya sementara.

  1. High intensity Interval Training (HIIT)

Pelatihan Interval Intensitas Tinggi (HIIT) juga dapat meningkatkan kadar testosteron hingga 17% dalam kajian setelah 6 bulan latihan.

  1. Mengurangi Lemak Tubuh

Mengurangi kadar lemak tubuh melalui diet dan olahraga yang tepat dapat meningkatkan kadar testosteron juga.

________________________________________

 

Tanya Jawab tentang Hipogonadisme:

  1. Apa Perbedaan Antara Hipogonadisme dan Testosteron Rendah?

Anda dapat memiliki kadar testosteron yang rendah tetapi selagi anda tidak memiliki gejala yang disebabkan oleh testosteron, anda tidak memiliki sindrom kekurangan testosteron atau kekurangan androgen.

 

  1. Apakah Hipogonadisme biasa?

Satu dari 10 pria yang lebih tua mungkin memiliki sindrom kekurangan testosteron.

 

  1. Bagaimana Hypogonadism Diobati?

Ada berbagai cara untuk menggantikan Testosterone yang tersedia di Singapura.

 

Injeksi testosteron:

Ini adalah pilihan bagi mereka yang tidak ingin minum obat setiap hari. Umumnya, suntikan ini diberikan setiap 8-12 minggu tergantung pada keperluan individu. Ada juga suntikan jangka pendek tetapi orang itu harus  nyaman dengan suntikan diri

Kapsul Testosteron:

Ini adalah pilihan bagi mereka yang tidak suka jarum dan lebih suka minum obatnya. Penyerapan tergantung pada diet (lebih baik dengan makanan berlemak tinggi).

Gel testosteron:

Cara ini memberikan tingkat penyerapan terbaik dan paling stabil dibandingkan dengan 2 pilihan yang sebelumnya. Ini juga merupakan pilihan termudah bagi kebanyakan orang karena hanya perlu mengoleskan gel pada kulit.

Namun, beberapa orang merasa tidak nyaman untuk menggunakannya karena perlu menunggu gel kering .

Ia juga ada risiko transfer testosteron secara tidak sengaja ke pasangan wanita atau anak-anak jika tersentuh.

________________________________________

Jika anda perlu berbicara dengan dokter mengenai Hipogonadisme (Andropause), silakan kunjungi klinik pria kami.

Atau, anda dapat mengirim email kepada kami hello@dtapclinic.com atau hubungi kami untuk membuat janji.

Share: